MGMP TIK SMP/MTs KOTA BALIKPAPAN

Komunitas Guru Komputer SMP Kota Balikpapan ==> MENCERDASKAN GURU

Belajar Open Source, Sebelum Ketinggalan Zaman!

Posted by mgmptik on November 12, 2008

linuxoleh : Merry Magdalena

Apa yang orang awam kebanyakan tahu tentang Open Source? Bisa jadi kata tersebut identik dengan Linux dan murah. Ya, memang Open Source saat ini yang paling popular adalah Linux. Beragam pusat pelatihan dan kursus komputer tak lagi melulu didominasi “mata pelajaran” Windows saja, sistem operasi komputer bermaskot penguin tersebut juga mulai marak.

Bisa jadi ini diawali dari razia peranti lunak ilegal yang marak dilakukan sejak ditetapkannya UU Hak Cipta No 19/2002. Bisa jadi juga karena tawaran kata “murah”, sebab pengguna tak dikenai bea lisensi selayaknya sistem operasi bermaskot jendela empat kotak yang sudah popular sebelumnya.

Obrolan

Tapi di kalangan komunitas Teknologi Informasi, kata Linux dan Open Source identik pula dengan “nerd”. Apa pasal? Diakui atau tidak, Open Source masih sistem operasi komputer yang beda dengan pendahulunya. Hanya kalangan tertentu saja yang fasih menggunakan sistem ini. Dan ada kebanggaan jika seseorang bisa menggunakan beberapa sistem operasi sekaligus. Maka jangan heran jika orang awam agak bingung jika ada obrolan seperti , “Sudah coba Ubuntu terbaru belum? GUI-nya mirip Vista,” atau “FreeBSD versi baru sudah dirilis tuh, sudah instal?”, dan seterusnya.

Ketinggalan Zaman?

Jangan salah, kelamaan obrolan macam itu akan makin akrab di telinga kita. Terbukti tren netbook -laptop mungil, praktis tapi murah- lebih mengincar Linux ketimbang Windows. Ya, sesuai moto netbok yang mungil, praktis dan terjangkau, Linux dianggap paling pas dengan peranti canggih ini. Jadi bagi Anda yang belum terbiasa pakai Linux, mulai saja belajar daripada dianggap ketinggalan zaman.

Sepekan lebih kemarin, Netsains merilis polling:

“Apakah open source bisa menjadi solusi kesenjangan digital Indonesia?”
Hasilnya:
* Ya, sebab bebas biaya lisensi dan terjangkau (71%, 12 Votes)
* Tidak, sebab masih susah dioperasikan (24%, 4 Votes)
* Ragu, sebab open source susah komersil (6%, 1 Votes)
* Tidak tahu, sebab saya tak paham apa itu open source (0%, 0 Votes)

Ini menandakan bahwa sebagian besar pengunjung Netsains masih optimis bahwa Open Source adalah solusi dari problem kesenjangan digital. Walau ada yang berpendapat bahwa sistem itu masih susah dioperasikan, namun jumlahnya hanya menempati urutan kedua. Lantas ada juga yang ragu, sebab dianggap susah komersil. Dan syukurlah, tak ada yang tak paham apa itu Open Source.

Tapi jika Anda belum paham juga, tak ada kata terlambat buat belajar. Ya, daripada ketinggalan zaman.

2 Responses to “Belajar Open Source, Sebelum Ketinggalan Zaman!”

  1. infoGue said

    Artikel anda di

    http://linux-open-source.infogue.com/belajar_open_source_sebelum_ketinggalan_zaman_

    promosikan artikel anda di infoGue.com. Telah tersedia widget shareGue dan pilihan widget lainnya serta nikmati fitur info cinema, game online & kamus untuk para netter Indonesia. Salam!

  2. Hasi Aulia said

    setuju banget mas,,,jadi gk ngebajak software lg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: